Figur Wayang Karna (2)


Karna, wayang kulit purwa koleksi Tembi Rumah Budaya buatan Kaligesing (foto: Sartono)
Karna (2)

Cerita selanjutnya mengenai diriku aku dapatkan dari Bapa Adirata seorang sais kereta kraton Hastinapura, sewaktu pemerintahan Prabu Kresna Dwipayana dan Prabu Pandudewanata.

Pada suatu pagi, ketika Adirata sedang membasuh badannya di Sungai Gangga, ia terkejut melihat dari kejauhan sebuah benda yang berkilau-kilau. Tanpa pikir panjang Adirata berenang menyongsong benda tersebut. Lebih terkejut setelah diketahui bahwa benda berujud peti kecil terbuka yang dinamakan gendaga tersebut berisi bayi mungil yang memakai pakaian perang yaitu Kotang Kerei Kaswargan, semacam baju Zirah dan Anting Mustika. Dengan raut muka berbinar-binar, Adirata memondong gendaga dan bergegas membawanya pulang. Adirata menjadi tidak sabar untuk segera mengabarkan kabar sukacita ini kepada Rada isterinya.

Bagaiakn kejatuhan rembulan sepasang suami isteri setengah baya tersebut mendapatkan bayi yang selama ini didamba. Apalagi bayi tersebut bukanlah bayi sembarangan, jika dilihat dari kedua benda yang melekat di tubuhnya dan perlengkapan yang disertakan.

Adirata dan Rada merawat bayi yang ditemukan dengan ketulusan dan kasih sayang. Selain bernama Karna sesuai dengan tulisan yang disertakan, bayi tersebut kemudian diberi nama Wasusena karena waktu diketemukan memakai pakaian perang. Sedangkan orang-orang disekitarnya menyebut Karna dengan nama panggilan Radeya yang artinya anak dari Nyai Rada.

Karna tumbuh menjadi anak yang cerdas berani dan jujur. Adirata dan Nyai Rada bangga karenanya. Setelah menginjak dewasa, Karna sering berpetualang sendirian. Belajar ilmu ke sana-kemari. Ketika pada suatu waktu Karna lewat di Sokalima, ia kepengin sekali bergabung dengan para Kurawa dan para Pandawa untuk bersama-sama berguru kepada Durna. Tetapi keinginannya tidaklah mungkin kesampaian, dikarenakan Karna bukanlah termasuk golongan ksatria. Ia hanyalah anak seorang sais kereta. Anak seorang sais kereta pantasnya juga menjadi sais kereta. Pemahaman seperti itulah yang ada pada Adirata, maka kemudian diberikanlah sebuah kereta kuda agar dipakai Karna untuk belajar menjadi sais.

Walaupun hal tersebut tidak sesuai dengan gejolak jiwa yang ada, Karna tidak menolaknya, malahan kereta kuda pemberian Adirata tersebut dijadikan alat untuk latihan perang-perangan. Usaha Karna untuk mendapatkan ilmu-ilmu tingkat tinggi tidak pernah berhenti hanya karena tidak diperkenankan bergabung menjadi satu perguruan dengan para ksatria Pandawa dan Kurawa. Karna tetap gigih berusaha untuk mendapatkan guru sakti yang tidak kalah jika dibandingkan dengan kesaktian Durna. Karena usahanya yang tak berkesudahan, Karna akhirnya menemukan guru sakti yang ahli bermain senjata Kapak dan senjata panah, yang bernama Rama Parasu. Namun dikarenakan Rama Parasu mempunyai dendam pribadi kepada seorang ksatria, dan tidak mau menerima murid seorang ksatria. Maka Karna menyamar menjadi seorang brahmana dan berguru kepada Rama Parasu.

Dengan menyamar sebagai brahmana Karna diterima menjadi murid Rama Parasu. Ilmu-ilmu yang diajarkan diserapnya dengan cepat dan tuntas. Tidak lama kemudian Karna telah menjelma menjadi seorang remaja yang mempunyai ilmu tingkat tinggi, yang tidak kalah jika dibandingkan dengan ilmu para ksatria Pandawa dan Kurawa.

herjaka HS
 
Top
Assalamu'alaikum wr,wb. Progam Pelatihan Ilmu Gendam Saat Ini Bisa Di Ikuti Secara Jarak jauh Siapapun Anda Di Jamin Pasti Bisa